Kopdar Pertama

Standar

Kopdar : kopi darat alias ngopi di daratan, bukan di lautan atau di udara, tapi bagaimanapun juga ini cuma istilah yang dipake buat orang-orang yang ketemu di daratan, setelah pertemuan mereka di kabel-kabel tilpun selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, istilah ini saya dengar pertama kali dari kawan-kawan sepermainan saya nun jauh di desa kecil yang bernama Guluk-Guluk, di kabupaten Sumenep Madura, istilah ini kerap kali dipakai oleh kawan saya yang suka kontek (Radio Handy-Talkie), biasanya dari kopdar ini teman-teman saya itu mendapatkan teman-teman baru atau bahkan jodoh.

Atas informasi dari seorang kawan, saya akhirnya dapat memuaskan rasa penasaran saya pada makhluk yang namanya kopdar itu, pada hari minggu tanggal 6 Januari 2008 menjadi hari bersejarah bagi saya, di tengah-tengah byar-pet-nya listerik Senayan City, saya akhirnya bisa menyibak tabir rahasia kopdar itu: Kopdar Pertama ![ mirip judul sebuah pilem].

Kopi Darat selalu membawa sensasi-sensasi impulsif yang sulit digambarkan, betapa tidak, bagi saya yang masih perlu banyak belajar ini, bertemu seseorang maupun orang-orang yang keluar dari kabel tetap merupakan hal yang luar biasa, betapa tidak dan betapapun iya, sangat sulit saya membayangkan bagaimana seseorang yang hanya saya kenal lewat layar monitor berukuran 14 inch ini, tiba menjelma menjadi makhluk-makhluk nyata nan cantik dan rupawan — ya inilah saya sebut sensasi impulsif saya.

Saya sangat berterima kasih untuk kawan-kawan yang telah membuat semua ini menjadi nyata:

Terima untuk: Gusti Allah SWT, Papanya Evan (cepat sembuh ya mas), Mas Praditya (terima kasih sudah menyambungkan saya ke temen2), Kang Herry (Untuk mekbuknya), Arif (teman saya, dia belum bisa dateng, tapi dia sukarela meminjamkan t-shirtnya buat saya๐Ÿ˜€ ) , Suprie (untuk laptopnya juga), Nazieb (membarengi saya pulang), Reza (untuk senyum sumringahnya),mas Moerz (untuk senyum sumringahnya juga) Caplang (untuk tutorial ngeblognya), Chika (hormat saya untuk Ratu Kopdar), Yudis (dengan senyum sumringahnya) Arief dan Rizma (yang juga menyemarakkan kopdar pertama saya), Mbak Hanna (yang telah berbaik hari mendelegasikan kopdaran dengan saya melalui tiga potong fried chicken, terima kasih mbak, saya pengen ketemu mbak), dan juga untuk semua! you rock guys!

Laporan berbahasa Inggrisnya bisa dilihat di sini

15 responses »

  1. Ping-balik: Kopdar: Bersinar Dalam Kegelapan « cK stuff

  2. @cK, dulu belum pede make wp, tapi sekarang udah siap dilaunching ke dunia perbloggeran๐Ÿ˜€, akismet ndak kok commentnya mbak chika aman-aman aja

    @rumahkayubekas, makasih kang atas kunjungannya.

    @Nazieb, iya kopdar itu ngopi di daratan, kalau kolut, kopi di laut๐Ÿ˜€

  3. Ping-balik: Kopdar Di Senci Dalam Gambar « rumahkayubekas

  4. Ping-balik: rumahkayubekas » Blog Archive » Kopdar Di Senayan City Dalam Gambar

  5. Ping-balik: OK banget Kopdar disana-sini, Kopdar ma ORTU?? « Positive Info

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s